Tahap Siklus Daur Air

Tahap Siklus Daur Air

Tahap Siklus Daur Air

Tahap Siklus Daur Air

Proses 1: Penguapan / Evaporasi

Siklus air dimulai dari proses penguapan. Penguapan yaitu proses penguapan air yang ada di permukaan bumi alasannya energi panas dari matahari. Air dalam bentuk cair dari aneka macam sumber air (seperti laut, danau, sungai, tanah, dll) berkembang menjadi uap air dan naik di atas lapisan atmosfer. Semakin besar energi panas matahari yang hingga ke permukaan bumi, laju penguapan juga akan semakin besar.
Proses 2: Transpirasi
Selain berasal dari sumber air langsung, penguapan dalam siklus air di permukaan bumi juga sanggup terjadi pada jaringan tanaman. Penguapan semacam ini disebut transpirasi. Akar tumbuhan menyerap air dan mendorongnya ke daun untuk dipakai dalam fotosintesis. Air fotosintesis kemudian dilepaskan oleh tumbuhan melalui stomata sebagai uap air.
Langkah 3: Sublimasi
Selain penguapan, sublimasi juga berkontribusi terhadap pembentukan uap di udara. Sublimasi yaitu proses dimana es berkembang menjadi uap air tanpa terlebih dahulu berada dalam fase cair. Sumber air utama dari proses sublimasi yaitu lapisan es dari kutub utara, kutub selatan, dan es di pegunungan. Dalam siklus air, sublimasi yaitu proses penguapan yang lebih lambat.
Proses 4: Kondensasi
Saat air menguap menjadi uap air, ia akan naik ke lapisan atas atmosfer. Pada ketinggian tertentu, uap air berkembang menjadi partikel es yang sangat kecil alasannya imbas suhu udara rendah. Proses ini disebut kondensasi. Partikel es akan saling mendekat, bersatu dan membentuk awan dan kabut di langit.
Langkah 5: Pengendapan (presipitasi)
Awan (uap air kental) kemudian turun ke permukaan bumi alasannya hujan akhir imbas angin panas atau perubahan suhu. Jika suhu sangat rendah (di bawah 0 derajat), tetes air jatuh menyerupai salju atau hujan es. Melalui satu proses dalam siklus air ini, air kemudian masuk kembali ke lapisan litosfer.
Langkah 6: Limpasan
Limpasan yaitu proses dimana air mengalir di atas permukaan bumi. Air bergerak dan bergerak ke tanah yang lebih rendah melalui kanal air menyerupai sungai dan selokan hingga memasuki danau, maritim dan samudra. Pada tahap air siklus air ini masuk kembali ke lapisan hidrosfer.
Langkah 7: Infiltrasi

Setelah hujan, tidak semua air melewati tahap limpasan. Beberapa dari mereka bergerak jauh ke tanah. Air ini disebut air infiltrasi. Air merembes turun dan menjadi air tanah.


Sumber: https://ppidkabbekasi.id/ini-daftar-smartwatch-android-yang-mendapatkan-oreo/

You might be interested in …

Etika Bisnis Akuntan Publik

Etika Bisnis Akuntan Publik

Pendidikan

Etika Bisnis Akuntan Publik Dalam menjalankan profesinya seorang akuntan di Indonesia diatur oleh suatu kode etik profesi dengan nama kode etik Ikatan Akuntan Indonesia yang merupakan tatanan etika dan prinsip moral yang memberikan pedoman kepada akuntan untuk berhubungan dengan klien, sesama anggota profesi dan juga dengan masyarakat. Selain itu dengan kode etik akuntan juga merupakan […]

Read More

 Kurikulum Bidang Studi

Pendidikan

 Kurikulum Bidang Studi Sebagian ahli berpandangan bahwa kurikulum bidang studi (broadfield curriculum) ini termasuk kedalam jenis kurikulum berkolerasi. Pandangan ini ada benarnya, karena bidang studi (broadfield) sudah merupakan perpaduan atau fusi sejumlah mata pelajaran sejenis, yang memiliki ciri-ciri yang sama. Batas-batas mata pelajaran yang telah berpadu tersebut sesungguhnya sudah tidak terlihat lagi. Ciri-ciri umum dari kurikulum […]

Read More
Sumber-Sumber Hukum

Sumber-Sumber Hukum

Pendidikan

Sumber-Sumber Hukum Sumber hukum adalah segala sesuatu yang berupa tulisan, dokumen, naskah, dsb yang dipergunakan oleh suatu bangsa sebagai pedoman hidupnya pada masa tertentu. (KBBI, h. 973). Pada umumnya para pakar membedakan sumber hukum ke dalam kriteria : 1)     Sumber hukum materiil Menurut Sudikno Mertokusumo , Sumber Hukum Materiil adalah tempat dari mana materiil itu diambil. […]

Read More