Kreativitas, Kunci Meningkatkan Konsumsi Ikan

Kreativitas, Kunci Meningkatkan Konsumsi Ikan

Kreativitas, Kunci Meningkatkan Konsumsi Ikan

 

Kreativitas, Kunci Meningkatkan Konsumsi Ikan

BANDUNG

Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jawa Barat Netty Heryawan mengatakan ikan merupakan sumber protein hewani yang sangat efektif memenuhi kebutuhan gizi anak. Agar anak mau mengonsumsi ikan, diperlukan kreativitas tinggi dari Ibu untuk mengolahnya.

Program Pokja III di PKK

“Jadi jangan sampai ketika anak ditanya makan ikan engga nanti jawabannya hanya dipepes dan digoreng saja. Nah ternyata tadi dibuat woku-woku enak, dibuat sup enak. Banyak sekali olahan ikan yang kemudian memang harus diperkenalkan secara massif ke kalangan ibu rumah tangga melalui program Pokja III di PKK, baik provinsi kota/kabupaten sampai dasawisma,” ungkap Netty usai Festival Ikan Patin pada Gedung Sate Festival : Semarak Pesta Rakyat 72 Tahun Jawa Barat dalam rangka Puncak Acara Peringatan Hari Jadi ke 72 Tahun Provinsi Jawa Barat di Gedung Sate, Jumat (29/9/17).

Dituturkan Netty

konsumsi ikan di Jawa Barat masih dibawah nasional. Karena masih ada pilihan-pilihan bahwa ikan lebih bernilai ekonomis sehingga pilihannya lebih baik dijual daripada dikonsumsi sendiri. Dan dilihat aspek kultural, masih ada keluarga yang memprioritaskan ayah untuk kosumsi lauk dan protein hewani dibandingkan anak.  “Jadi inilah yang menjadi tantangan kita untuk memperkenalkan dan meningkatkan konsumsi ikan lebih tinggi di Jawa Barat,” tukasnya.

Netty juga mengingatkan untuk selalu konsumsi makan buah dan sayur

“Apalagi sayur dan buah ini menjadi taglinenya orang Jawa Barat, “orang sunda dilepas dikebon itu masih hidup” Karena suka lalapan. Namun ternyata menurut survey yang dilakukan Kementerian Kesehatan RI, indeks konsumsi sayur dan buah kita masih rendah. Maka Kementerian Kesehatan RI menggulirkan sebuah program, namanya Germas (Gerakan Masyarakat Sehat),” kata Netty.

Salah satu yang menjadi ukurannya adalah konsumsi makan sayur dan buah setiap hari. Dari sinilah kita menemukan gambaran persoalan kita yang masih luar biasa. “Tapi yang jelas apa yang dilakukan pada Festival Gedung Sate ini dapat meningkatkan pengenalan ikan pada masyarakat. Selanjutkan kita dorong pada PHRI (Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia) untuk memasukan olahan serba ikan tadi menjadi menu andalan di resto dan hotel di Jawa Barat,” pungkasnya.

Sumber : https://solopellico3p.com/

You might be interested in …

Berbagai Penyakit Sosial dalam Masyarakat

Berbagai Penyakit Sosial dalam Masyarakat

Pendidikan

Berbagai Penyakit Sosial dalam Masyarakat Segala tindakan atau perilaku yang tidak sesuai dengan nilai-nilai dan norma yang berlaku dalam masyarakat dianggap sebagai bentuk penyimpangan. Bentuk-bentuk penyimpangan tersebut apabila terus berkembang akan menyebabkan timbulnya penyakit sosial dalam masyarakat. Adapun bentuk-bentuk penyimpangan serta berbagai penyakit sosial yang ada dalam masyarakat bermacam-macam. Berikut ini berbagai penyakit sosial yang […]

Read More

Gerakan Lembaga Swadaya Internasional (INTERNATIONAL NGOs)

Pendidikan

Gerakan Lembaga Swadaya Internasional (INTERNATIONAL NGOs) Transparency International Transparency International (TI) adalah sebuah organisasi internasional non-pemerintah yang memantau dan mempublikasikan hasil-hasil penelitian mengenai korupsi yang dilakukan oleh korporasi dan korupsi politik di tingkat internasional. Setiap tahunnya TI menerbitkan Indeks Persepsi Korupsi serta daftar perbandingan korupsi di negara-negara di seluruh dunia. TI berkantor pusat di Berlin, Jerman, […]

Read More
Pemeringkat Efek

Pemeringkat Efek

Pendidikan

Pemeringkat Efek Kegiatan pemeringkat Efek menurut Penjelasan Pasal 43 Peraturan Pemerintah 45 tahun tentang Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pasar Modal sebagaimana diubah dengan Peratruan Pemerirntah Nomor 12 tahun 2004 adalah kegiatan membuat penilaian mengenai kualitas atas suatu Efek dalam bentuk kode yang dibakukan. Perusahaan Investasi yang melakukan kegiatan sebagai pemeringkat Efek harus berbentuk perseroan dengan […]

Read More