Interaksi Internasional dalam Hubungan Internasional

Interaksi Internasional dalam Hubungan Internasional

Interaksi Internasional dalam Hubungan Internasional

Interaksi Internasional dalam Hubungan Internasional

Interaksi internasional merupakan

keseluruhan proses komunikasi dan pertukaran yang berkaitan dengan aspek-aspek politis antara aktor-aktor di dalam sistem internasional, dimana di dalam proses tersebut akan terlihat tujuan-tujuan, sumber-sumber, dan perilaku dari aktor-aktor tersebut yang akan dipengaruhi oleh konteks dan tingkatan (level) di mana proses tersebut muncul dan bekerja.

Bentuk-bentuk interaksi dapat dibedakan berdasarkan keterlibatan pihak-pihak yang melakukan interaksi, ditinjau dari jumlah intensitas interaksi, dan pola interaksi yang dijalankan oleh masing-masing pihak (Agung&Yahya, 2005:42).

Dalam hubungan internasional, interaksi yang terjadi antar aktor dapat dikenali karena adanya faktor-faktor reccurent, accommodate, ignore, pretend, bargain, dan resist dari berbagai macam aksi negara lain (Holsti, 1992:122)

Untuk dapat memahami pola-pola interaksi yang terjadi diantara para pelaku/negara, maka dapat ditinjau melalui (Smith dan Brian, Hocking. 1990:221-223) :

  1. Scale, berhubungan dengan jumlah dan tipe aktor-aktor yang terlibat dalam arena geografis, dimana interaksi tersebut bekerja secara cakupan isu yang menjadi objek interaksi.
  2. Directions,berhubungan dengan arah mana interaksi tersebut cenderung memihak.

3.Internsity, berhubungan dengan intensitas dan interaksi pada jumlah yang continity hal tersebut dilaksanakan.

  1. Duration,berhubungan dengan masa interaksi tersebut berlangsung apakah berlangsung secara permanen, terinstruksi secara formal ataukah hanya secara temporer dan trasier.

Sedangkan Keohane, Robert, and Joseph S Nye menyatakan bahwa interaksi internasional sebagai pergerakan berbagai hal yang membahas tapal batas negara dimana terdapat sekurang-kurangnya salah satu aktor yang mewakili suatu organisasi pemerintah atau antar pemerintah. Untuk itu terdapat pengelompokkan interaksi internasional pada tiga bentuk, yaitu :

  1. Interaksi antara negara dengan negara.
  2. Interaksi antara negara dengan aktor bukan negara
  3. Interaksi antar aktor bukan negara dengan aktor bukan negara. (1972:121)

Dalam interaksi antar negara terdapat hubungan pengaruh dan respons.  negara memberikan pengaruh langsung ataupun tidak langsung yang dituntut harus dapat menentukan sikap melalui respons, manifestasi dalam hubungannya dengan negara lain untuk mempengaruhi atau memaksa pemerintah untuk memaksa keinginan politik negara bersangkutan (Collumbus, 1999:181)

Menyangkut keinginan politik dari masing-masing negara, didasarkan pada kepentingan nasional masing-masing negara, baik kepentingan yang berasal dari lingkungan internal maupun eksternal. Bentuk interaksi yang dilaksanakan suatu negara untuk tujuan memenuhi kepentingan nasional, maka suatu negara tidak dapat terlepas dari kebijakan  yang ditujukan ke luar negara (politik luar negeri), maupun politik yang menjangkau kondisi domestik (politik dalam negeri) (Rosenau, 1974:28).


Sumber: https://blogs.uajy.ac.id/teknopendidikan/seva-mobil-bekas/

You might be interested in …

Kemendikbud Anggarkan Bantuan Fasilitas Pendidikan untuk Banten

Kemendikbud Anggarkan Bantuan Fasilitas Pendidikan untuk Banten

Pendidikan

Kemendikbud Anggarkan Bantuan Fasilitas Pendidikan untuk Banten Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pada tahun anggaran 2017 dialokasikan untuk Provinsi Banten. Program tersebut meliputi Pembangunan Ruang Kelas Baru SMK sebesar (Rp 51,96 miliar), pembangunan ruang kelas baru SMA (Rp 32,78 miliar), bantuan operasional pendidikan PAUD (Rp 97,8 miliar), serta pembinaan kursus dan pelatihan (Rp 22,89 miliar). […]

Read More

 Pengertian Pengawasan

Pendidikan

 Pengertian Pengawasan Tak dapat disangkal bahwa masing-masing fungsi pimpinan berhubungan erat satu sama lain. Hal ini akan lebih jelas, bila kita ingat bahwa sesungguhnya fungsi manajerial yang lima itu, yakni merencanakan, pengorganisasian, penyusunan, memberi perintah dan pengawasan adalah prosedur atau urutan pelaksanaan dalam merealisasi tujuan badan usaha. Dan fungsi pengawasan memiliki hubungan dengan fungsi manajerial […]

Read More

Tindakan Guru dalam Menghadapi Permasalahan Kelas

Pendidikan

Tindakan Guru dalam Menghadapi Permasalahan Kelas             Setiap peserta didik pastilah memiliki karakteristik masing-masing, ada peserta didik yang hipperaktif, pendiam, santun, bandel, dan lain sebagainya. Maka dari itu guru dituntut untuk menguasai beberapa pendekatan-pendekatan yang mana dapat diadaptasi jika dihadapkan dengan berbagai tingkah laku peserta didik. Pendekatan yang perlu dikuasi oleh guru yaitu pendekatan pengubahan tingkah […]

Read More