Hadir di GESS 2019, Edukasie Pamerkan Produk Inovatif Penunjang Pendidikan

Hadir di GESS 2019, Edukasie Pamerkan Produk Inovatif Penunjang Pendidikan

Hadir di GESS 2019, Edukasie Pamerkan Produk Inovatif Penunjang Pendidikan

Hadir di GESS 2019, Edukasie Pamerkan Produk Inovatif Penunjang Pendidikan
Hadir di GESS 2019, Edukasie Pamerkan Produk Inovatif Penunjang Pendidikan

 

Ajang pameran dan konferensi di bidang pendidikan bertajuk Global Educational Supplies and Solutions

(GESS) Indonesia 2019 mulai berlangsung secara resmi pada Rabu (18/9/2019) hingga Jumat (20/9/2019) di Assembly Hall, Jakarta Convention Center.

Mengususng tema “What Will You Create”, pameran ini diharapkan dapat mendukung program pemerintah di sektor pendidikan. Dalam ajang ini juga menghadirkan lebih dari 100 sesi konferensi pendidikan yang dapat membantu pengembangan dunia pendidikan di Indonesia.

Tahun ini, GESS menghadirkan tren pendidikan terkini di dunia dengan menghadirkan ratusan produk inovatif penunjang pendidikan yang berasal dari 15 Negara dengan 50% produk-produk tersebut berasal dari luar Indonesia. Salah satu produk Indonesia yang berpartisipasi dalam acara ini adalah Edukasie.

CEO Edukasie Rai Agassi mengatakan, pameran ini menjadi wadah untuk memperkenalkan produk-produk

dengan teknologi terbaru, terutama dari sisi alat peraga pendidikan dan media pembelajaran.

“Tahun ini, kualitas alat peraga dan media pembelajaran dari perusahaan internasional yang berpartisipasi semakin meningkat. Oleh karena itu, pameran ini menjadi sangat penting bagi kami,” kata Rai di Jakarta, Kamis (19/9).

Selain itu, tambah Rai, produk-produk yang dipamerkan di GESS 2019 juga semakin mengikuti perkembangan teknologi 4.0

untuk dunia pendidikan seperti AR, VR, dan Interactive Digital Learning lainnya. “Perkembangan digita memang tidak bisa dihindari, termasuk dalam dunia penmdidikan,” terangnya.

Dijelaskan Rai, semua bahan baku dan produksi di buat dan dilakukan di dalam negeri. “Untuk konten, kami bekerjasama dengan beberapa mahasiswa dari Universitas Pendidikan Indonesia agar yakin bahwa produk kami cocok dipelajari dan digunakan di sekolah-sekolah,” ungkap Rai.

Selain bekerjasama dengan lembaga pendidikan, lanjut Rai, Edukasie juga memasarkan produk-produknya melalui pasar online atau e-commerce, salah satunya Tokopedia. “Penjualan ritel melalui online tetap kami jejaki. Bicara harga mulai dari Rp 100-300 ribu, sedangkan untuk sekolah-sekolah berkisar Rp600 ribu, karena bahan baku yang digunakan berbeda atau lebih tahan lama, sehingga harganya menjadi sedikit lebih mahal,” papar Rai.

 

Sumber :

https://learn.multnomah.edu/eportfolios/161/Home/Speech_Definition_Function_Practice_Examples_and_Methods_Complete

 

You might be interested in …

Bank Dunia (World Bank)

Pendidikan

Bank Dunia (World Bank) Setelah tahun 1997, tingkat korupsi menjadi salah satu pertimbangan atau prakondisi dari bank dunia (baik World Bank maupun IMF) memberikan pinjaman untuk negara-negara berkembang. Untuk keperluan ini, World Bank Institute mengembangkan Anti-Corruption Core Program yang bertujuan untuk menanamkan awareness mengenai korupsi dan pelibatan masyarakat sipil untuk pemberantasan korupsi, termasuk menyediakan sarana bagi negara-negara berkembang untuk mengembangkan rencana aksi nasional […]

Read More
Ciri-ciri Anak Kecanduan Game Online

Ciri-ciri Anak Kecanduan Game Online

Pendidikan

Ciri-ciri Anak Kecanduan Game Online Berikut adalah beberapa gejala atau ciri-ciri anak kecanduan game online serta kecanduan video game ,untuk membantu menentukan apakah anak Anda kecanduan video game. 1.Sebagian besar dari “waktu luang” mereka dihabiskan di komputer atau bermain video game. 2.Kelelahan,kecenderungan untuk tertidur di sekolah. 3.Tidak mengerjakan PR tepat waktu. 4.Nilainya memburuk 5.Memilih komputer […]

Read More

Penyakit paru

Pendidikan

Penyakit paru Risiko terkena pneumonia, emfisema dan bronkitis kronis meningkat karena merokok. Penyakit ini sering disebut sebagai penyakit paru obstruktif kronik (PPOK). Penyakit paru-paru ini dapat berlangsung dan bertambah buruk dari waktu ke waktu sampai orang tersebut akhirnya meninggal karena kondisi tersebut. Orang-orang berumur 40 tahun bisa mendapatkan emfisema atau bronkitis, tapi gejala biasanya akan*jauh […]

Read More