Dampak APBN terhadap Perekonomian

Dampak APBN terhadap Perekonomian

Dampak APBN terhadap Perekonomian

Dampak APBN terhadap Perekonomian
Dampak APBN terhadap Perekonomian
Cara untuk menggolongkan pos-pos penerimaan dan pengeluaran yang masing-masing menghasilkan tolok ukur yang berbeda mengenai dampak APBN nya. Ada empat tolak ukur dampak APBN, yaitu :
Ada empat tolok ukur dampak APBN, yaitu :
1.  SALDO ANGGARAN KESELURUHAN
Konsep ini ingin mengukur besarnya pinjaman bersih pemerintah dan didefinisikan sebagai :
                  G – T = B = Bn + Bb + Bf
Catatan :
G = Seluruh pembelian barang dan jasa (didalam maupun luar negeri), pembayaran transer dan pemberian pinjaman bersih.
T = Seluruh penerimaan, termasuk penerimaan pajak dan bukan pajak
B = Pinjaman total pemerintah
Bn = Pinjaman pemerintah dari masyarakat di luar sektor perbankan
Bb= Pinjaman pemerintah dari sektor perbankan
Bf =Pinjaman pemerintah dari luar negeri
  • Jika Pemerintah tidak mengeluarkan obligasi kepada masyarakat, maka saldo anggaran keseluruhan menjadi :
    G – T – B = Bb + Bf
  • APBN dicatat demikian rupa sehingga menjadi anggaran berimbang :
    G – T – B = 0

Sejak APBN 2000 saldo anggaran keseluruhan defisit dibiayai melalui:
a. Pembiayaan Dalam Negeri :
-Perbankan Dalam Negeri
-Non Perbankan Dalam Negeri
b. Pembiayaan Luar Negeri Bersih
-Penarikan pinjaman luar negeri (bruto)
-Pembayaran cicilan pokok utang luar negeri

2. KONSEP NILAI BERSIH
Yang dimaksud defisit menurut konsep nilai bersih adalah saldo dalam rekening lancar APBN. Konsep ini digunakan untuk mengukur besarnya tabungan yang diciptakan oleh sektor pemerintah, sehingga diketahui besarnya sumbangan sektor pemerintah terhadap pembentukan modal masyarakat.
3. DEFISIT DOMESTIK

  • – Saldo anggaran keseluruhan tidak merupakan tolok ukur yang tepat bagi dampak APBN terhadap pereknomian dalam negeri maupun terhadap neraca pembayaran.
  • – Bila G dan T dipecah menjadi dua bagian (dalam negeri dan luar negeri)
G = Gd + Gf
T = Td + Tf, maka persamaan  di atas menjadi
(Gd – Td) + (Gf – Tf) = + Bf
(Gd – Td) = dampak langsung putaran pertama terhadap PDB
(Gf – Tf) = dampak langsaung putaran pertama terhadap neraca pembayaran4. DEFISIT MONETER

  • Konsep ini banyak digunakan dikalangan perbankan Indonesia terutama angka-angka yang mengukur defisit anggaran belanja ini diterbitkan oleh Bank Indonesia (sebagai data mengenai “faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah uang beredar”). Defisit dikur sebagai posisi bersih (netto) pemerintah terhadap sektor perbankan : G – T – Gf – Gb Karena Bn = 0
  • Di dalam konsep ini bantuan luar negeri dianggap sebagai penerimaan, diperlakukan sebagai pos yang tidak mempengaruhi posisi bersih. Bantuan luar negeri tidak dilihat fungsinya sebagai sumber dana bagi kekurangan pembiayaan pemerintah, tetapi sebagai pos pengeluaran yang langsung dikaitkan dengan sumber pembiayaannya

Sumber : https://balikpapanstore.id/

You might be interested in …

Pentingnya Literasi dan Bercerita Pada Anak

Pentingnya Literasi dan Bercerita Pada Anak

Pendidikan

Pentingnya Literasi dan Bercerita Pada Anak Budaya bercerita dan membaca harus diajarkan kepada anak. Kebiasaan ibu bertutur dan mendongeng kepada anak bahkan sebaiknya dilakukan sejak anak masih di dalam kandungan. Sehingga daya kognitif dan kemampuan anak berbahasa akan lebih cepat. Hal itu diungkapkan para pendongeng di booth Rabbit Hole, dalam ajang ASEAN Literary Festival (ALF) […]

Read More

 Tahap Oral

Pendidikan

 Tahap Oral Tahap ini terjadi pada 18 bulan pertama kehidupan, dimana perkembangan bayi terpusat di sekitar mulut. Mengunyah, mengisap, dan menggigit adalah sumber kesenangan bayi. Bayi terdorong untuk memuaskan nafsu lapar dan dahaga mereka, dan mereka beralih ke payudara ibu atau botol susu untuk dapat memenuhi nafsu ini, begitu juga dengan rasa aman dan kesenangan […]

Read More

Penyebab Terjadinya Angin Topan

Pendidikan

Penyebab Terjadinya Angin Topan Angin terjadi karena terdapat perbedaan tekanan atau suhu udara di suatu wilayah atau daerah. Terjadinya angin berkaitan dengan besarnya energi panas matahari yang diserap oleh bumi. Daerah yang menerima energi matahari lebih besar akan memiliki suhu udara yang lebih panas. Kemudian, daerah ini juga memiliki tekanan udara yang cenderung lebih rendah. Lalu akan […]

Read More